Senin, 26 Agustus 2013

Anger


Sebuah emosi itu… memang bisa membuat semua kondisi jadi ga baik. Ketika kita emosi apa sih yang baiknya kita lakukan? Sesuatu yang ga merugikan diri kita sendiri dan orang lain tentunya.  Emosi yang dimaksud adalah ketika kalian merasa kesal, sebel, bicara sudah dengan nada tinggi dan mencapai puncaknya hingga ga bisa ditahan lagi dan akhirnya meluap menjadi bentak-bentak orang lain, atau orang lain terkadang sampai banting atau gebrak barang disekitarnya. 


Sesuatu yang gue sadari dalam diri sendiri adalah gue ga bisa dan jarang banget marah, apa yang terjadi ketika gue marah? Hmmm… biasanya, gue udah mulai ga bisa mikir, yang ada di otak cuman, 'hal yang terjadi ini atas salah siapa', terus gue mulai ga bisa senyum, muka cemberut dan kemudian gue udah ga bisa nahan,gue diem dan kalaupun bicara, itu pasti nada tinggi, tapi lebih banyak yang terjadi adalah gue mencegah diri gue sendiri untuk bicara dengan orang lain, jadi gue harap ga keluar kata-kata dengan nanda tinggi. Gue memilih diam. Diam dan memendam, yang kemudian membuat gue jadi gondok sendiri, ngos-ngosan nahan amarah, nafas udah mulai sesak karena  sesuatu dalam dada dan perut gue membuat gue ga bisa nafas,  dan hasil dari semua itu adalah gue jadi nangis sendiri. Dari marah terus jadi nangis. 
Agak aneh ya? Hahaha… itulah gue,  yaa mirip-mirip sama si Bunga Citra Lestari pas lagi acting jadi Ibu Habibie yang lagi marah sama Pak Habibie (adegan pas di depan pintu kamar mereka, si BCL udah nahan marah dan akhirnya malah hampir nangis). Bukan mencoba mirip-mirip dia, tapi kenyataannya gitu loh… :p


Kalau sudah merasa hampir seperti itu, beragam cara gue lakukan, misalnya shampoan, supaya kepala adem dan efeknya rambut cepet banget keringnya (padahal biasanya bisa sampe tiga jam baru kering), ngurung diri di kamar (mata merem dan akhirnya bablas tidur), minum air putih banyak-banyak, dengerin music slow sambil baca-baca, gue lakukan yang membuat gue rileks dan tentu aja dengan ‘menulis’ seperti yang gue lakukan sekarang. Sejak gue bisa dan paham tulisan, gue paling suka nulis macem-macem yang menggambarkan keadaan gue, dari jaman SD misalnya, karena selalu dapet hadiah ulang tahun berupa buku diary, pada akhirnya buku itu gue pake nulis tiap hari, kejadian-kejadian di sekolah, sekitar rumah yang berkesan atau apapun yang pengen gue ungkapkan, gue langsung nulis. Dari situ gue merasakan, gue bisa lebih tenang, lebih nyaman, lebih enteng dan tentu aja bisa curhat panjang lebar setelah tentunya curhat sama Sang Pencipta. Well.. tiap orang punya cara sendiri itu menguasai emosinya. 


Itu tadi adalah beberapa solusi yang gue lakukan untuk mengendalikan emosi gue. Sahabat gue pasti tau, gue orang yang jarang marah, karena emang gue ga bisa marah, kalau benar-benar udah parah baru deh, meledak, tapi sekarang gue menahan ‘ledakan-ledakan’ itu. Lebih baik gue melakukan hal lain yang lebih bermanfaat.


So, apa yang kalian lakukan jika merasa hendak marah, sudah akan marah, atau mungkin sedang marah?
Just a little share from me…

Everyday writing, write everything in 30 days.
Day 6

Tidak ada komentar:

Posting Komentar