Rabu, 01 Juni 2011

Merah Jambu

Lombok,

Ya satu kata itu membuat gw merinding, meriang, langsung meluncur ke ingatan gw setahun yang lalu, mungkin buat kalian yang baca- gw lebay dan ga dewasa banget terus2an inget masa lalu.

tapi disini gw cuman mau ungkapkan semua rasa yang gw resapi saat ini (gilaaaakk.. sambil merinding gw ngetik ini), udah lebih dari setahun berlalu. setiap cerita yang terjadi dulu masih ada di kamar ingatan gw.

dari setahun ini, gw bertahan dengan segala yang gw bisa. Hingga detik ini gw ngerasa... kesepian. sunyi hati ini, menginginkan lagi perhatian lebih dari seorang pria, menanti sayang yang bertubi-tubi dari seorang kekasih, tanpa menuntut, tanpa pamrih, penuh kasih dan sayang.

(gw merinding lebih dahsyat.. ohhh GOD, please... *mulai berdoa)

sore dimana gw telah usai membaca novel Marmut Merah Jambu-Raditya Dika menjadi sebuah peluru yang menancap di hati gw.
sore kemaren gw inget satu hal lucu yang terbuka dari pintu kamar ingatan gw.
gw jadi menyadari mahluk berupa cowo, siapa pun itu pasti akan ingat dengan detail setiap kisah percintaan yang dia alami, seperti yang gw baca di buku Bang Dika.
Bang Dika menceritakan detail pertemuan nya dengan pujaan hati.
sama hal nya dengan yang gw alami dulu.

saat bersama yg di Mataram
saat pertemuan pertama, dy bilang "kamu pake baju yang lebih longgar lagi dong", "kamu pake gelang di kanan yah?", daaaan lain nya
"kamu narsis amat" (sambil liat wallpaper hp gw, muka gw menuhin layar, hahaha, bodo hp gw ini) "biarin, hp aku kok." DAN yang bikin geli adalah dy nunjukin hp dy dengan wallpaper muka gw juga...
hahahaha... gw senyum2 malu gilaaakk... gw yakin muka gw lebih merah jambu dibanding udang rebus, sambil ngomong dlm hati 'nih cowo lebih lebay dari pada gw'

DITAMBAH, dy bilang, "aku ambil foto-foto kamu dari fb, trus aku edit digabung sm foto aku, jadi wallpaper laptop."
gw denger dy ngomong sambil mulut melongo lebar banget. aje gile, gw aja ga kepikiran sampe sana. *ketawa geli sendiri* hahahhaa
Ternyata ingatan cowo lebih detail dari gw sebagai cewe. gw ngeh semua yg terjadi, sikap2 nya, semua kata2nya menunjukan dy sayaaaaaaang banget sm gw (tapi dulu deng, skrg dy udah punya cewe lagi, ah sudahlah).
kenapa dulu cara berpikir gw ga sampe ke situ yah?
ahh bodoh nya gw, menyadari saat semua telah berakhir.

(ampun dah gw ngetik masih merinding2 gini)

gw baru ngeh sekarang, kayaknya jaman SD gw pernah bikin hal2 lucu gitu,
dulu gw suka nulis nama gw dan si dia di kertas trus diitung kadar cinta nya.
dari nama gw dan dia ada berapa huruf K, berapa huruf A, berapa huruf D dan seterusny sampe huruf terakhir dari kata kadar cinta.
angka2 itu disusun berdekatan trus di jumlah, klo jumlahnya lebih dari sepuluh, ditulis angka satuan nya aja. dijumlah terus ke bawah hingga mengkerucut jadi kecil.
dan fiolaaa jadilah kadar cinta mu (dalam hitungan persen, dulu gw sempet mesem2 sendiri klo hasilnya gede ditambah lirik2 ke si dia dan jadilah muka gw merah jambu, hahahhaa.. bego yah dulu)


well, semua udah terjadi, lega rasanya sedikit cerita disini
klo kata bang Dika #antiklimaks gw mau makan siang dulu yah guys

makasih udah baca
Lunch everyone?
:)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar